Arsip Kategori: Artikel

Kanal ini berisi tulisan mengenai segala sesuatu yang saya soroti dan menarik perhatian saya

La Bodega, Lebih Dari Sekedar Bar

la-bodega

KAMIS malam di akhir bulan September kemarin saya dan suami yang sedang super duper butuh liburan kencan dadakan setelah pulang kantor.

Hari itu emang random banget. Suami tiba-tiba minta berangkat naik gojek, supaya pulangnya bisa naik motor bareng berdua. Singkatnya, sekitar jam 7, kelar kerjaan, kita berdua cus dan saya ga tau sama sekali mau kemana, karena doi ga mau jawab. Diam seribu bahasa aja pas ditanya mau kemana.

Dari kantor kita di Kebayoran Lama, doi bawa motor lewat Arteri, Pondok Indah dan kemudian ke arah Terogong, itu lho daerah yang deket sama Jakarta International School (JIS) itu.

Motor akhirnya berenti di depan sebuah bar, persis di sebelah Starbucks yang juga di sebelah Hero Swalayan Terogong. Doi ternyata ngajak ke bar bernama La Bodega Grill Bar and Restaurant.

Baca lebih lanjut

Iklan

Lautan Motor di Jakarta dan Cerita Trem Hiroshima

​Sore tadi balik kantor seperti biasa, naik motor di rush hours.

Gue biasanya lewat jalur tikus dari kebayoran lama Jakarta sampe tembus ke rempoa Ciputat. Tujuannya supaya menghindari macet si jalur utama Arteri. Jalan tikus yang gue maksud bukan gang senggol gitu sih, cm jalan kecil yang 2 mobil kalo lewat itu pepet-pepetan.

Seperti biasa jalanan, apalagi di jalan kecil atau pertigaan/perempatan kalo rush hours gitu suka macet atau minimal padet. Terus sepanjang jalan random mikir aja sih, kok ya jalanan isinya lautan motor semua gini.

Setelah gue perhatiin lebih lanjut, gue berkesimpulan kalo sebenernya yang bikin macet jalanan jakarta, utamanya adalah gara2 kelakuan pemotor yang teruk.

Contohnya kayak tadi sore. Gue merhatiin, di jalanan sempit seskoal yang tembus ke tanah kusir, itu jalan kan cuma muat 2 mobil. Itu pun mereka mepet bgt. Di satu tikungan, arus dari arah gue macet bgt. Karena di tikungan depan mobil apv lagi mau belok berlawanan arah sm gue. Otomatis kendaraan2 yg dari arah gue berenti dulu dong, tujuannya supaya tu APV bisa lewat. Gue sama beberapa pengendara ngantri di belakang mobil. 

Ehhh tapi ada sejumlah pemotor teruk yang bukanya ikut ngantri di belakang, doi malah mbless, nyalip kita2 dan ngambil jalur sebelah yang merupakan jalur buat kendaraan arah sebaliknya. Mulai satu pemotor teruk, terus puluhan pemotor teruk lainnya melakukan hal serupa. Hasilnya? Udah jelas, jalanan arah sebaliknya jadi ketutup para pemotor teruk itu dong. Jadi si APV ga bisa lewat. Yang ada antrian makin panjang, arus kendaraan jadi amburadul. Penyebabnya si pemotor2 teruk itu.

Mereka mau nyalib dan pengen cepet sampe tempat tujuan. Tapi please dong yah, itu jalanan umum, bukan punya nenek moyang lo. Semua orang juga pengennya cepet sampai tujuan. Tapi ga teruk gitu caranya.

Gue ga paham jalan pikiran mereka. Jalanan sempit begitu, mereka ambil jalur arah sebaliknya, yang ada justru menghambat arus dong ya, makim macet, makin abis waktu.

Akhirnya di jalan sempit itu gue bisa gerak lagi setelah nunggu 10 menitan buat para pemotor teruk itu terurai dikit2 sampe arus jalanan bener lagi.

Terus gue jalan lagi sampe ketemu perlintasan kereta deket tanah kusir. Kebetulan mau ada kereta lewat, jadi pintu perlintasan ditutup dan gue ngantri di belakang mobil. 

Dan lagi2 para pemotor teruk berdatangan. Mereka dengan cepat menutupi jalur berlawanan. Oh God gue beneran ga abis pikir kenapa mereka begitu. Mereka emang ga mikir ya, kalo pintu perlintasan dibuka, mereka akan head to head dengan kendaraan dari arah berlawanan.

Terus trik mereka biar ga head to head adalah nyalib. Please deh ya, kalo lo lagi di jalanan besar atau jalan tol, gapapa deh mau nyalib. Lah ini di perlintasan kereta mau nyalib. Itu bukan nyalib namanya, tapi menghambat kendaraan yang udah ngatri duluan. Dan yang melakukan itu bukan 1-2 orang, tapi puluhan.

Terus gue jalan lagi sama motor beat gue. Dan kemudian sampe di pertigaan rempoa. Lagi lampu merah, jadi gue berenti dan nunggu. Kemudian ga lama, lampu lalu lintas masih merah, tapi beberapa pemotor teruk ada yang nyelonong karena jalanan dari arah ciputat lagi enggak rame2 banget. Beberapa pemotor di depan gue ikutan nyelonong. Gue stay aja. Ehhh tapi motor dibelakang gue klaksonin dong. Doi seolah kasih isyarat supaya gue nyelonong juga. Jadi dia bisa lewat buat nyelonong.

Gue ga peduli, gue ga respon apapun. doi akhirnya dengan segala upayanya akhirnya nyalib gue dan nyelonong juga. Oh well, itu kan lampu merah, terus gue harus  nyelonong gitu? Terus gue pilih stay malah didorong2 buat maju. Ini logikanya dimana sih tu orang? Mereka bisa beli motor tapi ga bisa beli otak. Jadinya berpikir dangkal.

Akhirnya dengan segala kepenatan di jalan, gue berhasil sampe rumah dengan selamat.

Setelah bisa istirahat di rumah, suami kirimin link youtube. Liputan presenter Inggris Chris Tarrant, judulnya ‘Extreme railway journeys: great japanese train ride”. 

Suami gue emang railfans sejati dan doi tergila2 banget sama jepang.

Jadi si video youtube itu ak Chris Tarrant melakukan perjalanan naik kereta dari Nagasaki ke Aomori selama 7 hari. Dalam perjalanan itu doi berenti di sejumlah tempat buat mengulas cerita atau sejarah yang menarik soal kereta di daerah tersebut.

Ada satu ulasan yang menarik perhatian gue. Yaitu ketika si Chris Tarrant singgah di Hiroshima.

Di Hiroshima, Chris Tarrant dateng ke dipo trem lokal dan naik trem itu keliling kota tersebut. Di tengah jalan trem berenti buat jemput seorang nenek 81 tahun. Chris Tarrant kemudian ngobrol sama nenek itu di dalam trem yang berjalan.

Nenek itu ternyata adalah survivor bom atom. Dia cerita, saat bom atom dijatuhkan di Hiroshima 6 Agustus 1945, doi masih remaja. Doi pelajar. Kebetulan dia lagi ada di asrama yang ga terkena dampak bom atom.

Dia cerita kalo dia kaget banget liat daerahnya hancur dan mayat2 di pinggir jalan. 

Tapi yang menarik adalah, walaupun orang jepang kaget banget dibom atom. Cuma selang beberala jam setelah bom atom, para suvivor keluar rumah. Lo tau apa yang mereka lakukan? Mereka membersihkan jalur trem!!

Tujuanya apa? Supaya trem bisa lewat. Nenek itu cerita kalo mereka membersihkan jalur trem supaya trem bisa cepet lewat. Karena tanpa trem, masalah mereka akan semakin rumit.

Hasilnya adalahhh, cuma selang 24 jam pasca bom atom, trem mulai beroperasi lagi untuk tujuan angkutan & recovery. 

Gue amat sangat kagum banget sama pola pikir dan tindakan mereka. Gue sampe reply part itu 3x saking kagumnya.

Gue jujur iri banget sama orang2 jepang dalam hal transportasi umum. Februari kemarin gue merasakan sendiri gimana mudahnya transportasi di Jepang. Lo bisa kemana aja naik kereta lokal, metro, lrt, mrt. Tinggal pilih mau kereta punya pemerintah atau swasta. Tarif dan pelayanannya bersaing.

Kereta-kereta di Jepang pun sistemnya terintegrasi satu sama lain. Soal ketepatan waktu, kebersihan, keramahan, keamanan, kenyamanan dan teknologinya juga juara banget pokoknya. Ga salah jepang punya julukan ibukotany kereta di dunia.

Terus gue mikir, jepang kok bisa maju, tapi indo gini2 aja. Jalur kereta segitu2 aja. Trem ga punya, jalur busway belum 100% jalan dengan bener. Gue jadi sedih. Terus gue jadi inget lautan motor di jalanan sore tadi. Dan gue me dapati posisi gue sebagai salah satu pemotor yang bikin jalanan jadi lautan motor.

Gue pengen banget enggak perlu lagi mengandalkan motor untuk mobilitas gue. Gue pengen banget bisa naik angkutan umum modelan kereta atau busway.

Cuma sayangnya opsi tersebut masih amat sangat belum bisa dilakukan dengan sederhana. Soalnya untuk bisa mencapai stasiun terdekat, gue harus naik angkot 1x. Untuk sampai shelter busway terdekat gue harus naik angkot 2x. Belum lagi tabiat supir angkot yang suka seenak jidat ngetem lama. 

Gue berandai2 kereta di jakarta lebih bisa semanusiawi ky di jepang atau busway bisa semanusiawi ky di bogota, di saat itu gue berenti jadi pemotor. Atau, mungkin trem batavia idup lagi.

Tapi sebelum waktu itu datang, dan ga tau kapan, gue mau ga mau harus naik motor. Itu pilihan paling realistis. Tapi at least, gue memilih jadi pemotor yang punya otak dan taat aturan, bukan golongan mereka yang teruk di jalan.

5 Tahun Dari Sekarang Gue Adalah Wiraswasta, Peternak & Emak-emak


Dari beberapa hari kemarin lagi random banget tiba2 mikir, 5 tahun dari sekarang gue akan kayak gimana ya?

Ga butuh waktu lama buat gue jawab itu. Di otak gue langsung kebayang. 5 tahun dari sekarang gue adalah seorang wiraswasta, peternak & juga emak2 buat Aruna, my lil baby.

Umur gue saat ini adalah 25 tahun. Itu berarti 5 tahun dari sekarang, gue akan 30 tahun (kalo panjang umur, amin). Gue udah mulai kerja kantoran formal dari umur 22 tahun. Gue ga berencana selamanya tetep jadi pegawai kantoran. Karena gue harus patuh sama jam kerja, sop, jobdesk syalalalaalaaa.. 

Gue ga merasa berat sih jadi “mbak mbak kantoran” kayak sekarang. Karena gue seneng nulis & kerjaan gue sekarang jadi asisten redaktur yg kerjaanya nulis.

Cuma at the other side gue punya impian lain. Gue seneng crafting.

Gue dari jaman kecil seneng banget kalo disuruh bikin kerajinan tangan. Gue inget jaman SMP pernah ada pelajaran elektronika, murid2 disuruh bikin komponen yang bener supaya bisa bikin aliran listrik buat lampu.

Temen2 gue bikin sekedar asal jadi. Yang penting solder komponen bener, kabel bener & kalo dicolokin ke listrik, lampunya nyala. Kalo gue engga berenti di situ. Gue ga puas dengan hanya lampu nyala. Karena gue gatel liat komponen berantakan gt & bahaya juga kalo kena tangan. Akhirnya gue coba modifikasi kardus bekas, dengan bahan seadanya, pake kertas kado warna biru dan mainan gue, miniatur hewan & pohon kelapa, hasilnya jadi seperti kotak lampu dengan tema pantai.

Jaman SMA juga gitu. Gue inget pernah modifikasi mesin jam pake stik es krim & foto box gue sm temen2 gue. Sayangnya jaman SMA gue ga pny kamera, baru punya hp kamera kelas 3 SMA. Jd gue ga mengabadikan tu hasil bejek2 gue.

Pas kuliah, gue bermain dengan flannel, itu lho semi kain keset kayak kapas. Gue belajar bikin gantungan kunci bentuk hewan, bikin case hp, pouch & pin buat kerudung. Di situ juga gue belajar buat menjahit pake tangan. Belajar otodidak aja.

Sampe pas akhir kuliah & mulai kerja, gue mulai jarang melakukan hobi gue itu. Cuma sesekali kalau gue lagi mrh atau bete. Karena crafting bs melatih kesabaran & ketelitian gue.

Terus gue kepikiran, kenapa gue ga seriusin aja ya hobi gue. Gue seneng crafting, ngecet2, gambar2, jahit2. Gue langsung kepikiran buat bikin produk home made. Bikin tas, pouch & dompet. Yang bikin beda dari produk gue adalah, karena gue bikin lukisan ilustrasi di setiap produk, pake tangan gue sendiri.

Gue ga perlu sewa ruko buat jual produk gue, krn udah eranya e-commerce, gue jual secara online aja. Gue buka workshop sm galeri di rumah gue aja.

Buat menuju itu, gue masih punya banyak pr. Gue mesti belajar lebih dalem soal jahit menjahit, bikin pola, ngecet, bikin ilustrasi gambar etc.

Termasuk juga ngumpulin modal. 

Susah sih kalo dibayangin, tapi kalo ga dimulai ya ga bakal sampe juga. Jd jawabanya adalah: mulai!!

Impian kedua adalah jd peternak. Sebenernya lebih tepatnya jadi yg punya peternakan sih. Karena bukan gue yg secara langsung ngurus hewan2 ternak. 

Jadi kakek gue itu adalah petani yg juga peternak. Nah gue melihat peluang di bisnis hewan ternak tuh gede banget, terutama kambing & sapi. Lebih2 kalo musim haji. Duh, panen deh. 

Tapi ga mesti melulu nunggu musim haji sih. Karena kambing & sapi selalu akan dibutuhin masyarakat. Contoh, di islam ada tradisi akikah, dan itu butuh kambing. 

Kambing dan sapi juga dicari para tukang sate. Bukan cm itu, kalo udah masuk musim lebaran, sapi jadi sorotan.

Buat lahan ternak gimana? Bokapnya suami gue punya tanah gitu di daerah pinggiran, sygnya blm ad yg bs handle tu tanah. Jd gue pikir bisa jd slh 1 alternatif.

Alternatif lainnya adalah pinjem tanah kakek gue yg adalah warisan nyokap. Lokasinya jauh bgt sih, beneran pelosok. Susah kalo mau kontrol tiap minggu, tapi ya bisa jadi opsi lain sih. Soalnya kalo beli lahan sendiri dlm wkt dekat ini gue blm sanggup.

So, pr gue selanjutnya adalah kumpulin modal buat beli little kambing & sapi, cari org yg bs dipercaya jagain ternak & rajin2 browsing soal bisnis ternak.

Terakhir adalah menjadi seorang ibu. Gue sampe saat ini masih super duper amazing menyadari bahwa gue adalah ibu. Buat gue itu adalah kepercayaan paling besar yang Tuhan kasih buat gue.

Gue berharap banget, 5 tahun dari sekarang, 2 impian gue itu tercapai jadi gue ga perlu jadi mbak2 kantoran terus. Dan gue bisa memenuhi impian gue yang ketiga ini.

Karena gue pgn bgt punya waktu lebih banyak buat anak gue. Gue dan suami memutuskan untuk punya 1 anak aja, mengingat biaya sekolah internasional, sekolah pilot dan dokter mahal (if u know what I mean). Jadi lebih baik fokus sm 1 anak ini.

Gue pgn banget bisa jadi ibu, sahabat & guru yang baik buat anak gue. Karena gue ga mau menyia2kan kepercayaan yang udah Tuhan kasih buat gue.

Jadi ya, gue akan terus berusaha mewujudkan impian2 itu. Wish me luck dan semoga ada jalanya. Kalo lo, apa impian terbesar lo?

The Power of Pensil Alis

pensil alis

Pagi ini lagi buru-buru soalnya cuwami mau ke bengkel & gue masuk pagi. Tapi karena gue lagi kecapean banget jadi bangun aga siang. Gue suruh cuwami ke bengkel duluan aja, & gue naik gojek dari rumah ke kantor.

Karena diburu waktu, gue putuskan untuk ga dandan dan ga sarapan dulu di rumah. Gue sarapan di kantor aja & gue bawa alat-alat make up gue buat dandan di kantor.

Setelah di kantor, agak siangan gue baru dandan di kantor. Cuma setelah gue sadar, ada satu item yang ketinggalan, pensil alis.

Gue bukan orang yang biasa dandan banget gimana sebenernya. Biasanya buat dandan sehari-hari cuma pake krim wajah + bedak + pensil alis + lipstik atau lip balm. Udah gitu aja.

Gue sendiri ga paham sih sejak kapan tren pensil alis itu mulai hitz di Indo. Tapi gue sendiri udah pake pensil alis sejak kuliah, mungkin semester 7 atau 8, gue juga ga inget pasti. Itu sekitar tahun 2012-2013 lah. Saat itu gue mulai belajar jadi cewek yang bener & mulai peduli sama penampilan.

Alasan gue pake pensil alis simpel, karena gue punya kekurangan, yaitu alis gue ga tebel. Ga tipis banget juga, tapi ya ga tebel. & Gue rasa rata-rata cewek emang nalurinya pengen bisa memperbaiki penampilannya. Gue akhirnya coba pake pensil alis dan karena ngerasa klop, dia bisa menutupi kekurangan gue & bikin gue sedikit lebih pede. akhirnya gue kebiasaan pake pensil alis. Gue pribadi belum minat buat sulam alis atau melakukan treatment lainnya untuk mempercantik bagian alis. Cukup pensil alis aja.

Gue sendiri ga pake pensil alis yang ribet gimana juga yang sampe super tebel gitu, gue pake cuma buat membantu memperjelas bentuk alis gue. Setiap kali gue keluar rumah buat kerja atau jalan, komposisi alat dandan gue selalu gitu: krim muka + bedak + pensil alis + lipstik/lip balm, ga sampe 15 menit buat mengaplikasikan itu semua di muka gue. Kecuali kalo untuk ke acara-acara tertentu, komposisi alat dandan gue akan lebih banyak.

Terus karena gue hari ini gue lupa bawa pensil alis, pas dandan di kantor berasa aneh aja sih. Ngerasa ada yang kurang banget dari penampilan, walaupun udah pake krim, bedak sama lip balm.

Karena ngerasa risih, gue akhirnya nanya ke cewek-cewek di kantor, kali aja ada yang bawa pensil alis. Masalahnya, jumlah cewek di kantor gue itu minim dan ga sedikit cewek yang tomboy jadi jarang dandan. Jadi di kantor gue (lantai 9) pagi ini gue cuma menemukan dua cewek yang suka dandan, yaitu sekretaris online & sekretaris media cetak sebelah.

Gue tanya dua-duanya, ternyata mereka sama-sama ga bawa pensil alis.

“Yah, ini gue berasa aneh banget ga pake pensil alis,” keluh gue.

FYI, kedua orang itu juga suka pake pensil alis. Mungkin mereka tau gimana ga enaknya ga pake pensil alis saat keluar rumah, tanpa gue minta mereka bantuin gue dengan cara nanya-nanya ke cewek-cewek di kantor bawah (lantai 8) siapa yang bawa pensil alis. Komposisi cewek di lantai 8 emang jauh lebih banyak dari lantai 9.

Sayangnya, tetep ga ada yang bawa pensil alis. Gue pun akhirnya pasrah, okelah ga pake pensil alis gapapa hari ini-pikir gue.

Eh terus sekretaris cetak mengusulkan supaya gue beli pensil alis aja di indoma*et. Gue sendiri ga tau kalo ternyata minimarket itu jual pensil alis. Gue kepikiran buat beli aja, walaupun sebenernya semalem baru beli pensil alis baru & walaupun gue ga menemukan pensil alis yang biasa gue pake.

Tapi belum sempet gue cus, sekretaris online bilang, ntar makan siang dia mau pulang ke rumahnya sebentar. Rumahnya tuh ga jauh dari kantor, jadi bisa jalan kaki. Dia menawarkan buat minjemin pensil alis dia ntr abis makan siang.

Gue pikir daripada beli lagi, yaudah gue pinjem aja. Akhirnya gue bernafas lega karena soal alis bisa terselamatkan.

Di titik ini gue ngerasa ternyata benda yang namanya pensil alis itu udah sebegitu pentingnya banget buat kehidupan gue sehari-hari. huhu.

Gue Gagal dan Gue Bangga (Edisi Ketoprak)

image

Sejak stay di Kolombia pertengahan Agustus kemarin gue hampir ga pernah makan masakan indo. Arena gue ga bawa bahan makanan indo apapun selain saos abc & sambel terasi abc sachet yang sejak september kemarin udah abis stoknya.

Alhamdulilahnya, ada seorang temen yang super baik banget, kak Sicil namanya. Sama2 dari indo, sama2 dapet beasiswa ini, cuma dia & 7 orang indo lainnya kuliah di kota lain di Kolombia, namanya Bucaramanga. Gue adalah satu2nya orang penerima beasiswa dari indo yang stay & kuliah di Bogota.

Baca lebih lanjut

Bergidig Gara-gara Bulet-bulet Ga Beraturan

Senin (12 Oktober 2015) pukul 00.30 waktu Bogotá.

Gue masih berkutat di depan laptop dan nyaris menyelesikan satu artikel. Jadi ceritanya otak gue lagi kurang fokus banget. Banyak ide tulisan di otak & hal yang dipikirin, kayak ujian bahasa spanyol, rencana jalan ke medellin, rencana ke jepang, mikirin cuwi yg indo, mikiran kesehatan babyku.

Gue kalo udah ga fokus gitu lebih baik ga lanjut nulis & mengalihkan perhatian sejenak. Akhirnya gue puter musik di laptop dan buka2 sosmed di hape.

Baca lebih lanjut

Gara-gara Kerajinan Senyum di Kolombia

La Septima

Suasana di salah satu bagian La Séptima

Akhir pekan ini lagi long weekend di Bogota, soalnya hari Senin besok adalah tanggal merah. Jadi libur dari hari Sabtu, Minggu & Senin. Walaupun long weekend, gue nggak bisa santai-santai amat, soalnya mesti prepare buat ujian akhir tanggal 12 November besok. Ujian akhirnya berupa presentasi soal satu tema di depan kelas terus nanti ada sesi tanya-jawab. Durasinya 50 menit-1 jam. Gue deg-degan banget soalnya presentasi & tanya jawab semuanya full pake bahasa Spanyol & nggak akan ada yang bantuin.

Gue merasa gue belum ada apa-apanya di bahasa Spanyol, jadi gue merasa perlu bener-bener well prepare supaya nggak malu-maluin pas presentasi nanti.

Tapi di akhir pekan yang panjang ini gue juga berniat bikin beberapa artikel buat media gue. Karena udah sekitar 3 minggu ga kirim tulisan. Ada beberapa tema yang mau gue angkat jadi artikel, dua di antaranya adalah soal nasi goreng yang dijual di salah satu resto Asia di Bogota sama soal La Séptima atau Carrera Séptima. Kalo diterjemahin dalam bahasa Inggris adalah Seventh Street. Baca lebih lanjut

Mabok Verbos-nya Español

image

Sebulan lebih terakhir ini lagi super duper sibuk sama masalah kampus & progres belajar bahasa Spanyol di kampus gue, Universidad Externado de Colombia di Bogotá D.C. Karena beban & jam kelas ditambah plus selalu banyak PR yang mesti dikerjain tiap harinya.

Sempet khawatir, karena kelas bahasa Spanyol gue di sini akan berakhir satu bulan lagi. Tanggal 12 atau 13 November udah ujian akhir. Ujiannya berupa presentasi & diskusi.

Gue sempet khawatir soalnya sekarang gue belum lancar banget ngomong & ngerti bahasa Spanyol. Dan gue cuma punya waktu sebulan lagi di sini buat belajar.

Baca lebih lanjut

Gagal Move On di Kolombia

IMAG3994

Beberapa hari kemarin nggak sengaja nemu artikel di Detik yang bilang kalau salah satu negara yang cocok dijadiin lokasi buat move on adalah Kolombia. Karena Kolombia katanya punya banyak stok cewek-cewek cantik dan cowok-cowok ganteng.

Kenyataannya sejak Agustus kemarin tinggal di Bogota Kolombia, gue cukup bisa membuktikan hal itu. Gue takjub karena gampang banget nemu cowok ganteng ala-ala Latin Amerika di sini. Yang bener-bener bikin gue nggak abis pikir adalah ketika gue merhatiin tukang bangunan yang benerin jalan di deket Plaza Bolivar, ada yang muda, ada juga yang keliatan agak udah berumur, dan mereka semua gantengnya nggak nyantai. Kesimpulannya: cowok ganteng sangat mudah ditemui di Bogota.

Abis baca artikel itu, gue jadi yang kayak senyum-senyum sendiri. Karena keinget dulu, niat utama gue ketika pertama kali apply beasiswa belajar bahasa Spanyol ke Kolombia ini adalah untuk MOVE ON!. Yeah it’s true. Baca lebih lanjut