La Bodega, Lebih Dari Sekedar Bar

la-bodega

KAMIS malam di akhir bulan September kemarin saya dan suami yang sedang super duper butuh liburan kencan dadakan setelah pulang kantor.

Hari itu emang random banget. Suami tiba-tiba minta berangkat naik gojek, supaya pulangnya bisa naik motor bareng berdua. Singkatnya, sekitar jam 7, kelar kerjaan, kita berdua cus dan saya ga tau sama sekali mau kemana, karena doi ga mau jawab. Diam seribu bahasa aja pas ditanya mau kemana.

Dari kantor kita di Kebayoran Lama, doi bawa motor lewat Arteri, Pondok Indah dan kemudian ke arah Terogong, itu lho daerah yang deket sama Jakarta International School (JIS) itu.

Motor akhirnya berenti di depan sebuah bar, persis di sebelah Starbucks yang juga di sebelah Hero Swalayan Terogong. Doi ternyata ngajak ke bar bernama La Bodega Grill Bar and Restaurant.

Ketika masuk, saya langsung inget sama bar-bar di Bogota, mulai dari desain dan dekorasi yang ala-ala Mexican gitu, ada meja billyard juga. Bedanya, ga ada musik latina plus lantai dansa aja sih. haha

Saya sama suami memilih untuk duduk di lantai 2. Dekorasinya vintage gitu di lantai 2. Di lantai 2 juga ada mini stage untuk live music dan dapur.

Saya langsung nyaman sama bar ini, kenapa? Karena tempatnya tidak terlalu ramai, suasananya juga bikin nyaman banget untuk duduk berlama-lama.

Saat itu di lantai 2 hanya ada saya dan suami serta sepasang orang Korea yang asik main gitas sama ngebir di pojokan.

Ga lama setelah duduk, saya langsung dihampiri sama seorang ibu-ibu paruh baya. Dia memperkenalkan namanya sebagai Tante siapa gitu, saya lupa. Well saya memang paling buruk dalam mengingat nama.

Tante itu jadi semacam manajer kali ya di bar itu. Si tante ngajak ngobrol saya dan suami layaknya tamu yang berkunjung, ramaaaah banget.

Saya amat sangat terkesan sama perlakuan sederhana seperti ini. Kaena jujur aja sih, lingkungan bar itu adalah lingkungan expatriat, yang artinya lebih banyak bule-bule yang nongkrong di situ. Sedangkan saya dan suami saat datang, penampilan kami super biasa banget. Kita naik motor, saya pakai kaos dan celana plus sepatu kets biasa, sedangkan suami tetep dengan jaket pewarta foto yang udah belel plus tas selempang belelnya juga.

Tapi si tante dan pelayan-pelayan di resto memperlakukan kami sama seperti mereka memperlakukan para tamu bulenya. Yang artinya, mereka ga memandang bagaimana penampilan kita. Itu udah poin plus-plus banget buat saya.

Karena bukan sekali-dua kali saya dan suami makan/ngebir di resto atau bar, dengan penampilan kami seperti itu, dan mendapatkan pelayanan yang kurang ramah dari pelayan. Asumsi saya dan suami sih karena mungkin mereka melihat penampilan kita yang biasa aja atau mungkin cenderung ‘belel’, jadi mereka memandang kita sebelah mata.

Kalau menemukan hal itu, saya dan suami udah memastikan ga bakal balik lagi ke resto/bar itu.

Saya dan suami sendiri bukan orang super duper kaya, tapi ya ga miskin-miskin banget juga sih. Minimal cuma buat ngebir sama makan-makan steak di bar atau resto masih bisa bayar.

Soal penampilan, saya dan suami sendiri cenderung lebih mengutamakan kenyamanan. Selama kami nyaman dan penampilan kami sopan, ga ada salahnya. Perkara belel atau nyantai banget, buat saya itu kan bagian dari hak asasi kita. Ya kan?

Oke balik lagi ke si La Bodega itu. Kita diajak ngobrol sama si tante super duper ramah itu. Doi cerita kalau bar itu udah buka dari lebih dari 30 tahun yang lalu. Bar itu punya mending Frans Tumbuan, itu lho suaminya tante-tante kece Rima Melati.

Doi sendiri udah kerja beberapa belas tahun (saya lupa persisnya) di bar itu. Doi cerita emang rata-rata pengunjung adalah bule-bule dan tiap weekend selalu ramai dan ada live music.

Saya juga merhatiin para pelayan di sekitar. Rata-rata pelayan di situ mbak-mbak yang saya perkirakan usianya di antara 30- 40 tahunan lebih.

Saya sih merasa ga menemukan mbak-mbak yang berusia 20 tahunan ya.

Salah satu pelayan di bar malah bapak-bapak yang saya perkirakan usianya udah di atas 50 tahun.

TAPI, mereka semua ramahnya jempol banget deh. Saya merasa amat sangat nyaman berada di situ dengan keramahan yang mereka berikan.

Saya saat itu memesan, hmm apa ya saya juga lupa sih namanya, semacam bucket of chicken gitu dan Bintang lemon, sedangkan suami pesennya bratwurts and potato, juga sama bintang.

Kami sama-sama pesan es batu. Karena sama-sama suka minum bintang pake es batu.

Pelayan di situ, setelah menyajikan hidangan, mereka bertanya, “Mbak ga kedinginan nih pake es batu?” saya bilang engga. lalu pelayan itu senyum dengan ramah dan bantu saya menuangkan saus.

Saya dan suami kemudian makan sambil ngobrol. Tante-tante paruh baya itu menghampiri lagi lalu nanya, “gimana sajiannya? suka ga?” sambil merangkul bahu saya.

Pertanyaan serupa juga saya dapatkan dari pelayan saat makanan kami sudah habis, cuma bedanya, doi ga merangkul bahu saya sih.

Saat ngobrol-ngobrol sama suami, saya melihat ke arah dua orang Korea di pojokan yang sedang main gitar sambil ngebir. Yang cowok udah aga paruh baya kelihatannya, sedangkan yang perempuan masih sekitar 20 akhir atau awal 30 tahunan sih keliatannya.

Si tante juga nyapa mereka, ngajak ngobrol pake bahasa Inggris dan melakukan hal yang sama seperti yang dia lakukan ke kami.

Well, saya sih paling ga bisa lupain keramahan itu. Saya seneng banget sama orang yang ga memandang penampilan fisik seperti orang-orang di La Bodega itu. Perkara itu adalah bagian dari SOP mereka atau gimana, tapi saya sebagai pelanggan senang.

Ternyata eh ternyata, bar itu udah lama banget pengen didatengin sama suami saya, sejak jaman doi SMA malah. Tapi dulu ga punya uang. Dan ketika udah kerja dan mapan, doi malah lupa sama tu bar. Baru inget belakangan ini.

Kita nongkrong-nongkrong di situ sampai sekitar jam 10an. Dengan biaya total sekitar 350ribuan untuk makanan kita. Harga yang sesuai sama apa yang kita dapet dan kami ga menyesal nongkrong di situ.

Setelah kita bayar dan hendak pulang, tante itu nyamperin saya dan bilang, “mba Amel nanti balik lagi ya, kalo weekend ada live music lho di sini. Saya tunggu lho mbak”.

Keluar dari bar saya cuma bilang sama suami, besok-besok kita harus ke sini lagi. Saya sih merasa bisa merenggangkan kepenatan sejenak dengan ngobrol-ngobrol di bar itu.

****

la-bodeala-bodega-3

a.jpgsla-bodega-2

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s