Lautan Motor di Jakarta dan Cerita Trem Hiroshima

​Sore tadi balik kantor seperti biasa, naik motor di rush hours.

Gue biasanya lewat jalur tikus dari kebayoran lama Jakarta sampe tembus ke rempoa Ciputat. Tujuannya supaya menghindari macet si jalur utama Arteri. Jalan tikus yang gue maksud bukan gang senggol gitu sih, cm jalan kecil yang 2 mobil kalo lewat itu pepet-pepetan.

Seperti biasa jalanan, apalagi di jalan kecil atau pertigaan/perempatan kalo rush hours gitu suka macet atau minimal padet. Terus sepanjang jalan random mikir aja sih, kok ya jalanan isinya lautan motor semua gini.

Setelah gue perhatiin lebih lanjut, gue berkesimpulan kalo sebenernya yang bikin macet jalanan jakarta, utamanya adalah gara2 kelakuan pemotor yang teruk.

Contohnya kayak tadi sore. Gue merhatiin, di jalanan sempit seskoal yang tembus ke tanah kusir, itu jalan kan cuma muat 2 mobil. Itu pun mereka mepet bgt. Di satu tikungan, arus dari arah gue macet bgt. Karena di tikungan depan mobil apv lagi mau belok berlawanan arah sm gue. Otomatis kendaraan2 yg dari arah gue berenti dulu dong, tujuannya supaya tu APV bisa lewat. Gue sama beberapa pengendara ngantri di belakang mobil. 

Ehhh tapi ada sejumlah pemotor teruk yang bukanya ikut ngantri di belakang, doi malah mbless, nyalip kita2 dan ngambil jalur sebelah yang merupakan jalur buat kendaraan arah sebaliknya. Mulai satu pemotor teruk, terus puluhan pemotor teruk lainnya melakukan hal serupa. Hasilnya? Udah jelas, jalanan arah sebaliknya jadi ketutup para pemotor teruk itu dong. Jadi si APV ga bisa lewat. Yang ada antrian makin panjang, arus kendaraan jadi amburadul. Penyebabnya si pemotor2 teruk itu.

Mereka mau nyalib dan pengen cepet sampe tempat tujuan. Tapi please dong yah, itu jalanan umum, bukan punya nenek moyang lo. Semua orang juga pengennya cepet sampai tujuan. Tapi ga teruk gitu caranya.

Gue ga paham jalan pikiran mereka. Jalanan sempit begitu, mereka ambil jalur arah sebaliknya, yang ada justru menghambat arus dong ya, makim macet, makin abis waktu.

Akhirnya di jalan sempit itu gue bisa gerak lagi setelah nunggu 10 menitan buat para pemotor teruk itu terurai dikit2 sampe arus jalanan bener lagi.

Terus gue jalan lagi sampe ketemu perlintasan kereta deket tanah kusir. Kebetulan mau ada kereta lewat, jadi pintu perlintasan ditutup dan gue ngantri di belakang mobil. 

Dan lagi2 para pemotor teruk berdatangan. Mereka dengan cepat menutupi jalur berlawanan. Oh God gue beneran ga abis pikir kenapa mereka begitu. Mereka emang ga mikir ya, kalo pintu perlintasan dibuka, mereka akan head to head dengan kendaraan dari arah berlawanan.

Terus trik mereka biar ga head to head adalah nyalib. Please deh ya, kalo lo lagi di jalanan besar atau jalan tol, gapapa deh mau nyalib. Lah ini di perlintasan kereta mau nyalib. Itu bukan nyalib namanya, tapi menghambat kendaraan yang udah ngatri duluan. Dan yang melakukan itu bukan 1-2 orang, tapi puluhan.

Terus gue jalan lagi sama motor beat gue. Dan kemudian sampe di pertigaan rempoa. Lagi lampu merah, jadi gue berenti dan nunggu. Kemudian ga lama, lampu lalu lintas masih merah, tapi beberapa pemotor teruk ada yang nyelonong karena jalanan dari arah ciputat lagi enggak rame2 banget. Beberapa pemotor di depan gue ikutan nyelonong. Gue stay aja. Ehhh tapi motor dibelakang gue klaksonin dong. Doi seolah kasih isyarat supaya gue nyelonong juga. Jadi dia bisa lewat buat nyelonong.

Gue ga peduli, gue ga respon apapun. doi akhirnya dengan segala upayanya akhirnya nyalib gue dan nyelonong juga. Oh well, itu kan lampu merah, terus gue harus  nyelonong gitu? Terus gue pilih stay malah didorong2 buat maju. Ini logikanya dimana sih tu orang? Mereka bisa beli motor tapi ga bisa beli otak. Jadinya berpikir dangkal.

Akhirnya dengan segala kepenatan di jalan, gue berhasil sampe rumah dengan selamat.

Setelah bisa istirahat di rumah, suami kirimin link youtube. Liputan presenter Inggris Chris Tarrant, judulnya ‘Extreme railway journeys: great japanese train ride”. 

Suami gue emang railfans sejati dan doi tergila2 banget sama jepang.

Jadi si video youtube itu ak Chris Tarrant melakukan perjalanan naik kereta dari Nagasaki ke Aomori selama 7 hari. Dalam perjalanan itu doi berenti di sejumlah tempat buat mengulas cerita atau sejarah yang menarik soal kereta di daerah tersebut.

Ada satu ulasan yang menarik perhatian gue. Yaitu ketika si Chris Tarrant singgah di Hiroshima.

Di Hiroshima, Chris Tarrant dateng ke dipo trem lokal dan naik trem itu keliling kota tersebut. Di tengah jalan trem berenti buat jemput seorang nenek 81 tahun. Chris Tarrant kemudian ngobrol sama nenek itu di dalam trem yang berjalan.

Nenek itu ternyata adalah survivor bom atom. Dia cerita, saat bom atom dijatuhkan di Hiroshima 6 Agustus 1945, doi masih remaja. Doi pelajar. Kebetulan dia lagi ada di asrama yang ga terkena dampak bom atom.

Dia cerita kalo dia kaget banget liat daerahnya hancur dan mayat2 di pinggir jalan. 

Tapi yang menarik adalah, walaupun orang jepang kaget banget dibom atom. Cuma selang beberala jam setelah bom atom, para suvivor keluar rumah. Lo tau apa yang mereka lakukan? Mereka membersihkan jalur trem!!

Tujuanya apa? Supaya trem bisa lewat. Nenek itu cerita kalo mereka membersihkan jalur trem supaya trem bisa cepet lewat. Karena tanpa trem, masalah mereka akan semakin rumit.

Hasilnya adalahhh, cuma selang 24 jam pasca bom atom, trem mulai beroperasi lagi untuk tujuan angkutan & recovery. 

Gue amat sangat kagum banget sama pola pikir dan tindakan mereka. Gue sampe reply part itu 3x saking kagumnya.

Gue jujur iri banget sama orang2 jepang dalam hal transportasi umum. Februari kemarin gue merasakan sendiri gimana mudahnya transportasi di Jepang. Lo bisa kemana aja naik kereta lokal, metro, lrt, mrt. Tinggal pilih mau kereta punya pemerintah atau swasta. Tarif dan pelayanannya bersaing.

Kereta-kereta di Jepang pun sistemnya terintegrasi satu sama lain. Soal ketepatan waktu, kebersihan, keramahan, keamanan, kenyamanan dan teknologinya juga juara banget pokoknya. Ga salah jepang punya julukan ibukotany kereta di dunia.

Terus gue mikir, jepang kok bisa maju, tapi indo gini2 aja. Jalur kereta segitu2 aja. Trem ga punya, jalur busway belum 100% jalan dengan bener. Gue jadi sedih. Terus gue jadi inget lautan motor di jalanan sore tadi. Dan gue me dapati posisi gue sebagai salah satu pemotor yang bikin jalanan jadi lautan motor.

Gue pengen banget enggak perlu lagi mengandalkan motor untuk mobilitas gue. Gue pengen banget bisa naik angkutan umum modelan kereta atau busway.

Cuma sayangnya opsi tersebut masih amat sangat belum bisa dilakukan dengan sederhana. Soalnya untuk bisa mencapai stasiun terdekat, gue harus naik angkot 1x. Untuk sampai shelter busway terdekat gue harus naik angkot 2x. Belum lagi tabiat supir angkot yang suka seenak jidat ngetem lama. 

Gue berandai2 kereta di jakarta lebih bisa semanusiawi ky di jepang atau busway bisa semanusiawi ky di bogota, di saat itu gue berenti jadi pemotor. Atau, mungkin trem batavia idup lagi.

Tapi sebelum waktu itu datang, dan ga tau kapan, gue mau ga mau harus naik motor. Itu pilihan paling realistis. Tapi at least, gue memilih jadi pemotor yang punya otak dan taat aturan, bukan golongan mereka yang teruk di jalan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s