Arsip Bulanan: Desember 2015

The Power of Pensil Alis

pensil alis

Pagi ini lagi buru-buru soalnya cuwami mau ke bengkel & gue masuk pagi. Tapi karena gue lagi kecapean banget jadi bangun aga siang. Gue suruh cuwami ke bengkel duluan aja, & gue naik gojek dari rumah ke kantor.

Karena diburu waktu, gue putuskan untuk ga dandan dan ga sarapan dulu di rumah. Gue sarapan di kantor aja & gue bawa alat-alat make up gue buat dandan di kantor.

Setelah di kantor, agak siangan gue baru dandan di kantor. Cuma setelah gue sadar, ada satu item yang ketinggalan, pensil alis.

Gue bukan orang yang biasa dandan banget gimana sebenernya. Biasanya buat dandan sehari-hari cuma pake krim wajah + bedak + pensil alis + lipstik atau lip balm. Udah gitu aja.

Gue sendiri ga paham sih sejak kapan tren pensil alis itu mulai hitz di Indo. Tapi gue sendiri udah pake pensil alis sejak kuliah, mungkin semester 7 atau 8, gue juga ga inget pasti. Itu sekitar tahun 2012-2013 lah. Saat itu gue mulai belajar jadi cewek yang bener & mulai peduli sama penampilan.

Alasan gue pake pensil alis simpel, karena gue punya kekurangan, yaitu alis gue ga tebel. Ga tipis banget juga, tapi ya ga tebel. & Gue rasa rata-rata cewek emang nalurinya pengen bisa memperbaiki penampilannya. Gue akhirnya coba pake pensil alis dan karena ngerasa klop, dia bisa menutupi kekurangan gue & bikin gue sedikit lebih pede. akhirnya gue kebiasaan pake pensil alis. Gue pribadi belum minat buat sulam alis atau melakukan treatment lainnya untuk mempercantik bagian alis. Cukup pensil alis aja.

Gue sendiri ga pake pensil alis yang ribet gimana juga yang sampe super tebel gitu, gue pake cuma buat membantu memperjelas bentuk alis gue. Setiap kali gue keluar rumah buat kerja atau jalan, komposisi alat dandan gue selalu gitu: krim muka + bedak + pensil alis + lipstik/lip balm, ga sampe 15 menit buat mengaplikasikan itu semua di muka gue. Kecuali kalo untuk ke acara-acara tertentu, komposisi alat dandan gue akan lebih banyak.

Terus karena gue hari ini gue lupa bawa pensil alis, pas dandan di kantor berasa aneh aja sih. Ngerasa ada yang kurang banget dari penampilan, walaupun udah pake krim, bedak sama lip balm.

Karena ngerasa risih, gue akhirnya nanya ke cewek-cewek di kantor, kali aja ada yang bawa pensil alis. Masalahnya, jumlah cewek di kantor gue itu minim dan ga sedikit cewek yang tomboy jadi jarang dandan. Jadi di kantor gue (lantai 9) pagi ini gue cuma menemukan dua cewek yang suka dandan, yaitu sekretaris online & sekretaris media cetak sebelah.

Gue tanya dua-duanya, ternyata mereka sama-sama ga bawa pensil alis.

“Yah, ini gue berasa aneh banget ga pake pensil alis,” keluh gue.

FYI, kedua orang itu juga suka pake pensil alis. Mungkin mereka tau gimana ga enaknya ga pake pensil alis saat keluar rumah, tanpa gue minta mereka bantuin gue dengan cara nanya-nanya ke cewek-cewek di kantor bawah (lantai 8) siapa yang bawa pensil alis. Komposisi cewek di lantai 8 emang jauh lebih banyak dari lantai 9.

Sayangnya, tetep ga ada yang bawa pensil alis. Gue pun akhirnya pasrah, okelah ga pake pensil alis gapapa hari ini-pikir gue.

Eh terus sekretaris cetak mengusulkan supaya gue beli pensil alis aja di indoma*et. Gue sendiri ga tau kalo ternyata minimarket itu jual pensil alis. Gue kepikiran buat beli aja, walaupun sebenernya semalem baru beli pensil alis baru & walaupun gue ga menemukan pensil alis yang biasa gue pake.

Tapi belum sempet gue cus, sekretaris online bilang, ntar makan siang dia mau pulang ke rumahnya sebentar. Rumahnya tuh ga jauh dari kantor, jadi bisa jalan kaki. Dia menawarkan buat minjemin pensil alis dia ntr abis makan siang.

Gue pikir daripada beli lagi, yaudah gue pinjem aja. Akhirnya gue bernafas lega karena soal alis bisa terselamatkan.

Di titik ini gue ngerasa ternyata benda yang namanya pensil alis itu udah sebegitu pentingnya banget buat kehidupan gue sehari-hari. huhu.

Iklan