Beyond: Rasanya Hamil di Negeri Antah Berantah

image

Gue udah stay di Bogotá Kolombia sejak 10 Agustus 2015 kemarin & akan balik ke Indo tanggal 28 November 2015.

Ceritanya gue lagi belajar bahasa Spanyol sebentar di Univ. Externado di Bogotá Kolombia.

Sebulan sebelum cus ke negeri antah berantah ini, gue menikah sama cowok kesayangan gue. Gue menamainya Leo.

Sebelum berangkat, sebenernya sempet was-was takut tek dung la la la la a.k.a hamil. Cuma, dua minggu sebelum cus, gue coba pake test pack dan hasilnya negatif. Jadi gue pikir semuanya akan baik2 aja.

Terus sekitar semingguan setelah stay di Bogotá, mulai ngerasa aneh soalnya belum juga datang bulan. Karena masih buta banget sama Bogota, gue minta tolong temen Kolombia gue buat nyari test pack di farmacia atau apotek. Sempet gajebo, soalnya ternyata istilah “test pack” kurang familiar di sini. Temen gue sama orang farmacia sempet bingung waktu gue bilang butuh test pack. Terus gue jelasin ke temen gue, test pack itu apaan. Dia baru ngeh, soalnya di sini lebih dikenalnya pregnancy test.

Gue beli sekaligus dua pak. Besok paginya pas bangun pagi2 langsung pipis & pake test pack itu. Hasilnya positif. Gue kaget banget tapi masih ga percaya. Cuwami gue pas gue kabarin itu juga kaget cuma seneng.

Dua hari kemudian gue tes lagi dan hasilnya tetep positif. Gue yang masih penasaran akhirnya memutuskan untuk pergi ke RS di sini.

Karena kendala bahasa & gw masih buta sama sistem di sini, jadi gue minta tolong temen gue lagi. Singkatnya, 24 Agustus kemarin gue ke RS Profamilia di Bogota buat make sure kehamilan.

Apesnya, asuransi beasiswa gue nggak meng-cover biaya pemeriksaan kehamilan. Beasiswa gue cuma cover kalo gue kecelakaan atau sakit selama di sini *amit2 ya Allah jangan sampe*

Akhirnya mau-ga-mau gue terpaksa menukarkan simpenan dolar gue ke peso colombia (cop) buat periksa.

Di Profamilia ini kalo buat ketemu dokter kandungan & kontrol, kita cuma perlu bayar 1 kali yaitu saat daftar. Bayarnya Cop 62.000 atau sekitar Rp. 288.000an (kurs Cop 1=Rp. 4,65). Abis bayar itu, kontrol kehamilan dg dokter yg sama di bulan2 berikutnya free.

Pas ketemu, dokternya itu cewek. Dia nanya2 lengkap & kemudian melakukan tes sederhana. Dia bilang, perkiraan hamil gue udah sebulanan. Gue kaget, karena cepet banget. Gue mikir kalo begitu gue sama cuwami cukup tok cer juga karena ga lama nikah langsung isi.

Emang dasar gue nggak percayaan, gue masih ragu & pengen tes modelan USG gt buat lebih mastiin baby gue umurnya berapa & keadaanya gmn. Dokternya bilang ga bisa USG di awal2 kehamilan. Bisanya tes transvaginal. Gue meng-iya-kan tes itu.

Di hari yang sama gue langsung tes. Tesnya di RS yg sama cuma di bagian yg beda. Buat tes itu bayarnya beda lagi, Cop 58rb. Tesnya aga kurang nyaman buat gue. Karena si dokter memasukkan sebuah alat panjang yang ujungnya kamera kecil gitu. Alat itu dipakein kondom & dimasukkan ke dalam (maaf) kelamin.

Dari hasil kamera itu ketauan ada janin masih keciiiil banget yang belum berbentuk di dalem rahim gue. Usianya udah sebulanan lebih & kondisi rahim gue dan baby gue alhamdulillah baik2 aja & semua normal2 aja. Gue ga bisa menggambarkan gimana bahagianya gue ketika pertama kali liat si baby itu di layar. Rasa ga nyaman karena alat kamera itu jadi lupa.

Abis itu, gue direkomendasiin dokter untuk tes darah sama urin secara menyelurih, termasuk tes gula darah, hiv, dll. Tujuannya supaya tau gue ada potensi penyakit nggak yang bisa membahayakan tumbuh kembang baby gue. Gue langsung mengiyakan, tapi tes ga bisa dilakukan di hari itu karena tes darah cuma ada pagi jam 7-10. Sedangkan pada saat itu udah sore.

Cukup lama jeda antara tes transvaginal sama tes darah, sekitar semingguan. Soalnya gue susah nyari temen yang bisa nemenin gue ke RS. Bukan karena mereka ga mau bantu, cuma karena jadwal mereka umunya selalu sibuk di pagi hari karena ada kelas. Sedangkan gue mesti tes pagi2.

Sampe akhirnya ada temen yang kebetulan bisa nemenin tes pagi2. Tes darah bayarnya beda lagi yaitu Cop 239.000. Lumayan banget kalo dirupiahin. Cuma demi si baby kesayangan, oke gue rela.

Setelah tes darah itu alhamdulillah hasilnya baik2 aja & kondisi gue & si baby sehat2 aja.

Cuma ternyata setelah itu, gue baru bener2 ngerasain gimana rasanya hamil, lebih2 gue lagi di negara yang jauh banget dari rumah gue. Banyak banget perubahan yang gue alami & nggak pernah gue bayangkan sebelumnya. Tapi ada 3 hal yang berasa banget-banget perubahannya selama di sini.

1. Mupeng makanan Indo
Yang paling gue kerasa banget adalah gue jadi makin BM (banyak maunya) soal makanan. Masalahnya, karakter makanan di Kolombia, terutama di Bogota itu beda banget sama Indo. Di Bogota, makanan pada umumnya cenderung hambar/tasteless. Lebih2 mereka ga suka banget sama pedes. Sedangkan lidah gue udah Indonesia banget yang biasa makan makanan dengan banyak rasa termasuk pedes.

Masalah lainnya adalah, gue ga bawa stok makanan khas Indo. Karena sebelum berangkat gue mikir kalo gue mau nyobain semua makanan khas Kolombia. Jadi gue cuma bawa saos ABC sachet kecil 1 pak.

Jadilah gue sering banget mupeng ketupat sayur, gado2, bubur ayam, pecel ayam, bakso, sama soto ceker. Gue sempet nangis gajebo malem2 karena saking pengen bangetnya makan makanan itu.

Sering juga sedih tiba2 kalo liat di sosmed ada yang posting makanan indo.

Ketika BM gue lg kumat, gue kepaksa hunting resto2 asia, china atau jepang di sini. Rata2 resto2 gt di mol2 & harganya jg lumayan mahal banget.

Pernah dalam suatu momen, selama beberapa hari gue cuma bisa makan kentang goreng sama ayam mekdi saking BM makanan indo ga kesampean.

Tp lama2 lidah gue akhirnya bisa mulai nerima makanan d sni. & gue jg menemukan saos tomat yg enak & membantu meningkatkan nafsu makan gue ketika gue lagi BM. Gue juga udah nggak terlalu sakau makanan indo.

Untungnya, bogota punya buah2n yg fresh & murah. & untungnya gue adalah pecinta buah2n. Jadi gue merasa tertolong dengan hal itu.

2. Mencoret semua “To do list”
Sebelum ke Bogota, gue udah membuat itungan kasar soal duit beasiswa yang gue terima setiap bulannya & biaya hidup di Bogota. Gue mencari tau tempat2 wisata yang kece, gimana caranya ke sana & kira2 biaya yang dibutuhkan berapa.

Ada 3 kota di Kolombia yang pengen banget gue datengin yaitu Medellin, Cali & Cartagena. Sebelum berangkat, gue sempet cari2 info soal kota2 itu & gmn cara ke sana.

Kenapa pgn ke Medellin, karena kota itu duluuuuuuu banget pernah disebut sebagai kota paling berbahaya di dunia. Lebih2 karena masalah kartel narkoba. & Medellin itu kampung halamannya si raja kartel yang terkenal, yaitu Pablo Escobar.

Sekarang kota itu udah ga bahaya lagi. Makanya gue pgn tau bgt kayak gimana kota itu.

Cali. Alasan gue pengen ke Cali adalah karena yang gue tau Cali itu terkenal sama julukan “ibukotanya Salsa”. Gue penasaran banget pengen liat kayak festival2 salsa yang bayak orang berjoged2 ria di jalanan.

Terus Cartagena. Soalnya kota ini punya pantai yang keren & tempat pertama kali Spanyol datang ke Kolombia buat ngejajah dulu. Gue suka banget arsitektur bangunan2 kuno & gue sua banget pantai.

Tapi…. Semua to do list gue itu mesti gue coret. Karena dokter bilang, 3 bulan pertama kehamilan, kondisi rahim belum kuat. Dia menyarankan gue untuk istirahat, jaga makanan, rutin melakukan kegiatan fisik ringan tapi jangan kecapean.

Padahal itungan matematis gue, akumulasi biaya ke RS d sni bisa buat jalan2 ke Cartagena.

3. Ga se-energik waktu single
Awal2 hamil gue jadi gampang banget mual. Apalagi kalau nyium bau yang aneh2 dikit langsung mualnya ga tahan banget.

Apalagi di kawasan gue tinggal & ngampus banyak banget anjing liar yg suka pup sembarangan. Gue kalo liat pup anjing d pinggir jalan langsung mual & pernah sampe muntah. Jadi gue kemana2 sll siap sedia kantong plastik kecil.

Selain itu, gue juga gampang banget capek. Lebih2 kampus gue ada di atas bukit. Jadi tiap kali berangkat mesti nanjak.

Gue akhir tahun lalu masih super duper fine walaupun muterin George Town Penang jalan kaki siang2 di panas terik. Sekarang baru berangkat ke kampus aja udah engap.

Dengan kondisi fisik gue yang begitu & mengingat kondisi rahim gue, gue jadi makin yakin gue ga bisa jañan jauh dulu. Yang ada nanti malah nggak menikmati & ngerepotin orang. Karena gampang capek & gampang mual.

Tapi untungnya itu cuma terjadi di 3 bulan pertama kehamilanm setelah itu, badan gue lebih bisa diajak kompromi kalo jalan. Ga lagi mual, selama gue sering minum air putih & ga gampang capek, caranya mensiasati dengan duduk. Kalo udh capek dikit gue buru2 cari tempat duduk. Duduk sebentar, minum, napas & jalan lagi.

4. Manja
Gue merasa jadi super duper manja sama cuwami. Well, jenis manja ini susah dijelaskan pake kata2. Cuma salah satu bentuknya adalah, tiap malem waktu Bogota, gue selalu pgn cuwami krm foto lucu sebelum gue tidur.

Lebih2, cuwami gue lagi super duper sweet. Well, dia ga romantis. Jarang bgt ngomong kata2 gombal atau kata2 sweet. Cuma sejak gue ke Kolombia, dia merapikan sebuah ruangan di rumahnya buat jadi kamar gue & dia abis gue balik. Yang bikin gue meleleh banget adalah karena dia merapikannya pake tangan sendiri. Ga sewa2 tukang. Dia juga yang memikirkan furnitur sama barang2 yg diperluin lainnya yang kadang gue ga kepikiran.

Dia juga suka melakukan hal2 simpel yang bikin gue terharu banget. I can’t explain about it.

Tapi yang jelas, hal2 yang dia lakuin itu bikin gue ngerti gimana dia care’y sama keluarga kecilnya ini.

Terus….

Setelah semua perubahan yang gue alami itu, gue sempet nanya sama diri gue sendiri, apa gue nyesel dengan kehamilan gue ini?

Gue sempet mikir sebentar & coba flashback pengalaman hamil gue selama hampir 3 bulan di bogota. Emang sih gue sedih ga bisa makan makanan indo. Emang sih sedih ga bisa jalan2 jauh. Emang sih badan suka ngerasa ga enak. Emang sih sedih jauh dari cuwami. Emang sih keluar duit lumayan buat cek ke RS, pdhl bisa dipake buat jalan2.

Cuma apa yang gue jalani dari kemarin justru bisa bikin gue mikir & bersyukur. Ternyata gue bisa melakukan apa yang nggak pernah gue bayangkan sebelumnya.

Gue sadar gue orang yang kepo nya tinggi. Gue seneng meng-explore hal2 baru. Jadilah gue orang yang ga bisa diem dan doyan banget jalan2. Gue nggak pernah kebayang kalo gue saat ini ada di negara yang jauh banget dari Indo. Gue punya duit, gue punya “to do list” tapi gue justru memilih buat menahan diri buat ga jalan2 jauh padahal pengen banget2. Tapi gue ngerasa melakukan itu tanpa paksaan & gue melakukan itu karena gue sayang sama baby gue. Gue ga mau baby gue kenapa2 karena keegoisan gue yang kepengen jalan2. Karena itu gue mengalah.

“Mengalahnya” gue dan semua biaya RS selama di sini itu kebayar banget setelah kemarin gue tes USG buat kontrol bulan ketiga. Gue bisa liat baby gue. Dia udah berbentuk & punya badan yang kecil. Udah punya organ tubuh walaupun belum sepenuhnya jadi. Gue ga bisa menahan air mata bahagia gue waktu gue liat baby gue sehat, normal & baik2 aja. Alhamdulillah.

Gue selalu merasakan sensasi yg susah banget dijelasin pake kata2. Setiap kali makan gue inget kalo gue sekarang makan ga sendiri, tapi berdua. Kadang hal itu suka bikin gue senyum2 sendiri.

Gue juga sering ngomong sendiri sama baby gue sambil elus2 perut. Apalagi kalo ngerasa kesepian banget. Gue banyak ngobrol sama baby. Aneh sih, cuma gue seneng.

Sekarang baby gue udah 3 bulan. Dia udah lebih kuat & rahim gue udah lebih kuat. Gue udah diijinin buat jalan2, dengan catatan jangan terlalu capek & jaga makanan. Lebih2, bulan depan gue mesti balik ke Indo dan gue akan menempuh perjalanan panjang banget pake pesawat selama sekitar 42 jam termasuk transit. Kata dokter cukup berbahaya  kalo gue nggak jaga diri saat sebelum perjalanan pulang ke Indo itu.

Sayangnya, gue sekarang justru ga punya waktu. Soalnya kelasa bahasa Spanyol gue ditambah & gue mesti prepare buat 2 presentasi. Presentasi pertama adalah buat konferensi di kampus akhir bulan ini, gue mesti cerita soal indo. Sedangkan presentasi kedua adalah ujian akhir gue di kampus. Yang ini bikin gue super deg2n banget. Karena penilaian akhir beasiswa yang gue dapet diuji di presentasi ini.

Gue baru punya waktu kosong pertengahan November setelah ujian final. Dan gue cuma punya waktu sekitar satu minggu buat jalan2. Karena akhir november gue udah mesti balik ke Indo.

Gue belum punya rencana akan kemana. Tapi yang jelas bukan ke kota2 yang jauh dari Bogota. Soalnya gue ga mau bikin badan gue terlalu capek sebelum flight balik ke indo. Gue mungkin akan ke kota2 kecil yang cantik deket2 bogota.

Oya satu hal lagi yang gue rasa berubah banget. Gue jadi jauh lebih bisa menghargai keberadaan cuwami.

Gue cukup mengenal diri gue. Gue tipe yang gampang cemburuan. Jadi waktu di indo, gue suka tiba2 kesel gajebo sama cuwami kalo lagi cemburu, apalagi soal “thing of past”.

Gue sempet takut waktu mau ke Kolombia, karena gue merasa gue ga kuat long distance sama cuwami. Gue takut yang ada nanti malah sering berantem.

But well yg gue takutin alhamdulillah ga terjadi.

Gue justru ga menyangka, ketika gue di Bogota, beberapa bulan lalu gue bisa bilang sama cuwami gue “U can do anything u want. Anything. Aku ijinin & aku ga akan marah selama kamu bilang sama aku. Apapun itu”. Gue ngomong kayak gtu karena gue percaya banget sama cuwami gue.

Gue pribadi ga pernah menyangka kalo gue yg cemburuan & suka marah2 ga jelas gini bisa ngmg begitu & bs sebegitu percayanya sama cuwami gue. Gue ga curiga2an lagi. Gue percaya cuwami gue laki2 terbaik yang pernah gue kenal. Dia ga bermain sama kata2, tapi dia membuktikan seberapa baiknya dia. And i’m fallin in love with him every single day.

Hal itu bikin gue merasa kesepian banget di sini. Setiap kali gue ngider2 di bogota, entah sendiri atau sama temen, gue selalu merasa ada yang kurang. Gue selalu inget cuwami gue. Gue suka membayangkan kalp cuwami gue ikut jalan bareng gue di sini. I have a place for him right beside me.

Jadi setiap kalo gue jalan ngider2 bogota, pikiran gue selalu soal bulan februari. Gw ngebayangin gimana nanti serunya main salju berdua bareng cuwami di jepang.

Well.. tapi yang jelas, pengalaman gue selama di sni, seneng-sedih-manis-pahit bikin gue bersyukur banget karena gue bisa belajar banyak soal pelajaran hidup. Terutama soal kemandirian sama gimana menghargai keberadaan seseorang.

Pengalaman di sini juga bikin gue semakin bisa mengenal diri gue sendiri & juga bikin gue semakin dalam mengenal cuwami gue. I miss him so much.

I can’t wait until November comes :*

Bogotá, 19 Oktober 2015

Gadis Ikrolilah

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s