Gara-gara Kerajinan Senyum di Kolombia

La Septima

Suasana di salah satu bagian La Séptima

Akhir pekan ini lagi long weekend di Bogota, soalnya hari Senin besok adalah tanggal merah. Jadi libur dari hari Sabtu, Minggu & Senin. Walaupun long weekend, gue nggak bisa santai-santai amat, soalnya mesti prepare buat ujian akhir tanggal 12 November besok. Ujian akhirnya berupa presentasi soal satu tema di depan kelas terus nanti ada sesi tanya-jawab. Durasinya 50 menit-1 jam. Gue deg-degan banget soalnya presentasi & tanya jawab semuanya full pake bahasa Spanyol & nggak akan ada yang bantuin.

Gue merasa gue belum ada apa-apanya di bahasa Spanyol, jadi gue merasa perlu bener-bener well prepare supaya nggak malu-maluin pas presentasi nanti.

Tapi di akhir pekan yang panjang ini gue juga berniat bikin beberapa artikel buat media gue. Karena udah sekitar 3 minggu ga kirim tulisan. Ada beberapa tema yang mau gue angkat jadi artikel, dua di antaranya adalah soal nasi goreng yang dijual di salah satu resto Asia di Bogota sama soal La Séptima atau Carrera Séptima. Kalo diterjemahin dalam bahasa Inggris adalah Seventh Street.

Untuk menulis artikel itu tentu gue perlu merasakan dan cari tau sendiri soal nasi goreng & mengobservasi soal La Septima itu. Akhirnya hari Sabtu kemarin gue sempetin nyobain nasi goreng di resto Asia, namanya WOK di mol Gran Estacion.
Kebetulan orang Kolombia di sebelah gue juga makan nasi goreng, jadi sekalian aja gue nanya. Oke soal si nasi goreng beres. Tinggal ditulis.

Terus hari ini, gue menelusuri La Séptima itu. Jadi bahasa sederhananya, La Séptima itu adalah jalan besar yang menghubungkan pusat administrasi pemerintahan, tepatnya dari Plaza de Bolivar di kawasan yang namanya La Candelaria, terus ke kawasan Santa Fe, Chapinero sampe ke Usaquén.

Jalan itu dulunya dipake buat jalur kendaraan, cuma entah sejak kapan jadi ditutup buat kendaraan dan khusus buat pejalan kaki. Tapi itu pun cuma di kawasan La Candelaria. Jadi di kawasan tersebut adalah kawasan yang nggak pernah sepi. Karena banyak gedung pemerintahan, museum, tempat bersejarah, tempat wisata lainnya dan
pusat perbelanjaan. Contohnya, di situ ada kantor kepresidenan, kantor menteri-menteri, kantor walikota Bogota, dan pengadilan tinggi. Di situ juga ada banyak museum kayak Museo del Oro, Museo de Botero, banyak gereja-gereja tua sama rumah-rumah tua peninggalan jaman penjajahan Spanyol. Di situ juga ada banyak toko-toko & restoran, termasuk kalau cari souvenir khas Bogota di situ tempatnya.

Setiap hari selalu banyak abang-abang sama mbak-mbak yang jualan atau ngamen atau pake kostum aneh-aneh di kawasan tersebut karena emang orang banyak berseliweran di situ. Bukan cuma wisatawan, tapi juga penduduk lokal.

Tapi La Séptima itu rame bangetnya kalau weekend, karena banyak orang libur dan jalan-jalan atau bersepeda di jalan tersebut. Jumlah abang-abang yang jualan dan ngamen juga makin banyak.

Jadi dari siang tadi, dari kosan gue jalan kaki ke Juan Valdes yang deket Parque de Periodista dulu buat makan donat sama beli es kopi. Abis itu jalan santai sendirian, eh nggak deh, berdua sama baby di dalam perut gue. Kita ngider-ngider di La Séptima. Terus gue berenti di Museo Del Oro, niatnya pengen masuk, cuma karena es kopi
yang gue bawa masih banyak banget dan keliatan sama satpam, jadi gue nggak boleh masuk, gue juga ngerasa sayang banget kalo mesti buang es kopinya, soalnya masih pengen dan rasanya enak. Akhirnya gue memutuskan untuk nggak masuk dan jalan ke kawasan toko souvenir.

Jadi sebagai emak-emak, gue seneng jalan-jalan ke toko sekedar liat-liat atau nanya harga atau beli sesuatu. Well gue nggak ngerti kenapa harga barang-barang di sini cenderung maha kalo dikonversi ke rupiah, termasuk harga souvenir. Terus pas di pusat souvenir itu gue beli beberapa gantungan kunci dan akhirnya gue menemukan
boneka llama yang lucu. Harganya kalo dibandingin toko-toko lain dia lebih murah, cuma kalo dikonversiin ke rupiah tetep aja jatohnya mahal. Cuma karena dia lucu banget jadi gue beli T_T.

Oh iya, gue juga seneng berinteraksi sama orang-orang Kolombia, entah pedagang atau orang yang sekedar nyapa atau nanya di jalan. Soalnya dari situ gue bisa belajar dan mengetes diri gue soal sejauh mana gue bisa ngerti omongan mereka dan sejauh mana gue bisa meresponnya. Sebelumnya, kalo ditanya orang Kolombia, gue selalu jawab “perdon, no hablo español muy bien” (maaf saya tidak bisa berbicara bahasa Spayol dengan baik). Cuma dari awal bulan Oktober ini gue udah berjanji sama diri gue sendiri untuk nggak ngomong kalimat itu lagi. Gue berusaha memahami sebisa mungkin omongan orang Kolombia ke gue. Kalo gue nggak ngerti gue nanya “qué?” (apa?) sampe gue ngerti maksudnya. Kalo nggak ngerti juga gue geleng-geleng kepala aja.

Jadi orang Kolombia (nggak semuanya) cuma cenderung keingintahuannya tinggi. Jadi kalo liat yang aneh atau beda dikit jadi suka merhatiin. Salah satunya ketika melihat gue. Karena muka gue asia dan gue kemana-mana selalu pake hijab, gue ngerasa banget suka diliatin kalo jalan. Awalnya risih, cuma lama-lama biasa aja, soalnya
mereka ngeliatin kepo dan kadang senyum atau nyapa, bukan ngeliat gue sebagai sesuatu ancaman dan gue pun nggak melihat mereka sebagai ancaman. Alhasil, tiap kali mata gue nge-gap-in orang yang lagi ngeliatin gue, gue selalu senyum. Biasanya mereka membalasnya dengan senyum juga.

Cuma ternyata kerajinan senyum juga nggak baik. Soalnya tadi siang ketika gue lagi ngider-ngider di La Séptima, udah sekitar 3/4 jalan itu gue jamahi, ada sekelompok cowok yang lagi bagi-bagiin kayak semacem stiker sama brosur kampanye salah satu calon walikota. Salah satu cowok itu ngasih ke gue, cuma kerena gue kaget, jadi gw
refleks menolak dengan halus. Gue bilang “No, gracias” sambil senyum. Gue kemudian jalan lagi. Eh nggak taunya cowok itu ikut jalan di deket gue, dia kemudian jalan lebih dulu beberapa meter di depan gue. Dia kemudian nengok dan ngeliatin gue. Gue kemudian, as usual, cuma senyum aja ke cowok itu. Dia bales senyum dan mendekati gue.

Terus dia ngajak ngobrol gue. Awalnya gue takut, soalnya gue khawatir dia adalah ñero. Temen-temen dan ibu kos gw sering wanti-wanti soal banyaknya ñero terutama di Las Aguas sama La Candelaria. FYI, ñero itu semacam copet atau jambret. Dia suka ngambil barang orang-orang baik di depan umum atau di tempat sepi.

Nah gue takut cowok itu ñero. Jadi dari mulai dia deketin, gue udah megangin tas gue terus aja, takut kenapa- kenapa. Terus si cowok itu jadi jalan di samping gue dan nanya-nanya. Dia nanya nama gue siapa, asal gue dari negara mana, tinggal di mana, di sini udah berapa lama, di sini ngapain, gimana kesannya soal Kolombia, dll. Pertanyaan-pertanyaan standar yang sering juga gue dapet dari orang-orang lain sebelumnya.

Gue pun menjawab biasa aja sebisa gue. Gue nggak peduli grammer gua bener apa nggak, yang penting gue ngerti omongan dia dan gue liat dia juga ngerti jawaban gue.

Gue pikir bakalan udah sampe situ aja. Eh nggak taunya cowok itu, eh dia bilang namanya David, ngikutin gue terus kemanaun gue jalan sambil nggak berenti ngomong atau nanya. Gue aga risih dan takut. Terus dia minta nomor telepon gue. Karena gue aga takut nolaknya, jadi gue kasih aja nomor telepon gue di Kolombia. Gue jarang
pake nomor Kolombia itu dan kalo komunikasi sama orang-orang sini selalu via whatsapp. Dan whatsapp gue pake nomor Indonesia, bukan nomor Kolombia. Gue pikir yaudah kasih aja, toh kalo dia telepon atau sms ga bakal gue angkat atau bales. Setelah gue kasih, gue pikir abis itu dia bakalan pergi. Eh enggak taunya enggak dong. dia tetep ngikutin gue jalan. Gue super risih banget. Cuma nggak tau gimana cara ngusirnya, jadi gue selalu jalan di tepi trotoar, soalnya selalu ada polisi yang jaga di setiap berapa meter di trotoar. Jadi kalo si David itu aneh-aneh gue bisa langsung teriak ke polisi.

Dia terus ngoceh sama nanya-nanya, dia bilang dia aktivis partai dan sekarang lagi jadi tim suksesnya salah satu kandidat. Gue yang udah males dengerin dan jawabnya. Jadi kalopun dia ngomong hal yang gue nggak ngerti, gue cuekin aja. Gue udah males banget.

Gue pun udah menunjukkan gelagat kalo gue risih cuma entah dia ga ngeh atau ga peduli, tetep aja ngintilin. Sampe gue ngeh pas dia liatin mata gue terus bilang “Tus ojos son mut bonito” (mata kamu bagus). Oke buset gue ngerasa dirayu. Sumpah gue nggak geer sama sekali. Yang ada gue geli dan ngeri.

Untungnya gue udah hampir selesai menelusuri La Séptima itu. Akhirnya gue memutuskan untuk beli es krim di salah satu toko dan jalan balik ke kosan. Untungnya juga kosan gue dari situ ga jauh-jauh amat. Si David masih ngintilin. Gue kebetulan lagi pengen banget teriyaki, jadi gue mesti beli daging dulu di salah satu swalayan di
deket Estacion de Las Aguas. Dan si David teru ngintilin sambil ga berenti ngoceh, termasuk di dalem swalayan.

Akhirnya pas uda keluar swalayan gue bilang gue bisa pulang sendiri, dia tetep keukeuh mau nganterin. Gue binggung banget sampe yaudah gue gue ga punya pilihan lain. Pas udah deket kosan gue dia nanya “Amelia, tienes novio?”.. Gue enggak ngeh dia nanya apa. Jadi gue cuekin, terus dia mengulang pertanyaanya lagi, dan gue nggak ngerti apa yang dia tanyain. Perasaan gue pernah inget arti kata “novio” cuma gue lupa. Akhirnya gue nanya “qué es novio?” (apa itu novio?). Dia yang nggak bisa bahasa inggris mencoba menjelaskan, cuma gue tetep nggak ngerti maksudnya. Sampe akhirnya ga lama sampe depan gerbang apartemen. Gue yang udah bodo amat sama apa yang dia tanyain. Dalam hati udah alhamdulillah, sampe depan kosan. Gue ngintip tas, dompet sama hape gue masih ada. Jadi gue buru-buru pisah sama si David. Dia
bilang nanti dia bakal telepon gue. Gue cuma senyum aneh gitu. Dalam hati mah ketakutan.

Sampe kosan gue buka hape terus translate novio. Ternyata novio artinya boyfriend. Jadi tadi dia nanya “kamu udah punya boyfriend?” tau gitu tadi gue bales aja “Yo tengo un esposo y ahorra estoy embarazada” (saya punya suami dan sekarang saya sedang hamil).

Jadi sekarang gue agak-agak ngeri gitu, soalnya si David punya nomor telepon gue dan tau kosan gue. Gue jadi menyesal ngebiarin dia nganterin gue. Cuma gue beneran nggak tau gimana cara ngusirnya tadi.

Gue lebih menyesal kenapa dari awal waktu dia ngeliatin gue di La Septima, gue malah senyum. Tau gitu gue jutekin aja.

Sebenernya kosan gue ini ada 5 gedung apartemen tinggi-tinggi & dia nggak tau gue tinggal di gedung mana dan lantai berapa. Lagipula ga sembarangan orang bisa lewat gerbang apartemen, mesti pake sidik jari, atau kalo tamu, mesti udah konfirmasi dulu sama orang yang tinggal di apartemen. Cuma gue tetep ngeri juga sih. Besok-besok kalo mau keluar gue mesti selalu bareng Khan aja deh ah, dia temen gue asal Laos yang juga dapet beasiswa yang sama kayak gue, ngekos di apartemen yang sama, dan kuliah di kampus yang sama.

Hiiiy, besok-besok gue nggak mau sembarangan senyum lagi deh sama orang-orang di sini, terutama cowok-cowok . Gue nggak maksud bilang cowok itu jahat. Gue juga enggak maksud bilang semua orang Kolombia nyebelin dan mengganggu. Gue cuma kebetulan aja lagi ketemu salah satu di antara jutaan orang Kolombia yang kepo & gue merasa terganggu karenanya. Besok-besok gue lebih selektif lagi deh kalo mau senyum. Kapok T_T.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s