Mabok Verbos-nya Español

image

Sebulan lebih terakhir ini lagi super duper sibuk sama masalah kampus & progres belajar bahasa Spanyol di kampus gue, Universidad Externado de Colombia di Bogotá D.C. Karena beban & jam kelas ditambah plus selalu banyak PR yang mesti dikerjain tiap harinya.

Sempet khawatir, karena kelas bahasa Spanyol gue di sini akan berakhir satu bulan lagi. Tanggal 12 atau 13 November udah ujian akhir. Ujiannya berupa presentasi & diskusi.

Gue sempet khawatir soalnya sekarang gue belum lancar banget ngomong & ngerti bahasa Spanyol. Dan gue cuma punya waktu sebulan lagi di sini buat belajar.

Sebenernya soal kosakata gue ngerasanya nggak begitu njelimet2 amat. Soalnya bahasa Spanyol menurut gue punya banyak kosakata yang mirip atau sama beneran sama bahasa inggris. Paling beda dikit2 atau beda pengucapan. Contohnya:
Posibilidad = Possibility
Opción = option
Posible = possible

Kata orang2, yang njelimet dari bahasa Spanyol adalah karena setiap benda punya gender dan tiap gender punya artikel masing2. Contoh:
Tas = feminin = la maleta
Pohon = maskulin = el árbol

Tapi buat gue pribadi itu bukan masalah besar.

Buat gue hal yang paling njelimet dari belajar bahasa Spanyol adalah ngertiin verbos atau verbs atau kata kerja. Soalnya si verbos ini selalu berubah tergantung subjek & tergantung sama bentuk kalimat (past tense, present tense, future tense, etc). Masalahnya ga semua verbos itu regular yg pola perubahannya teratur. Si verbos itu banyak yang irregularnya. Si regular aja udah bikin pusing ditambah si irregular pula.
Contoh simpel:
To cook= cocinar
I cook= (yo) cocino
You cook= (tú) cocinas
She/he cooks= (él/ella) cocina
We cook= (nosotros) cocinamos
They cook= (ellos/ellas) cocinan

Dan si “cocinar” & kawan2nya sesama verbos itu akan berubah lagi kalo konteks kalimatnya past tense, future tense, etc. Zzzz…

Gue sempet aga stress & curhat sama temen di sini, si Valeria soal kekhawatiran gue itu. Dia bilang “nggak usah khawatir, kamu nggak perlu jadi expert bahasa buat bisa berkomunikasi. Yang penting dari berkomunikasi adalah saling mengerti. Jadi sekarang mending fokusin belajar & manfaatin waktu di sini sambil terus praktekin. Kebanyakan khawatir malah bikin belajar mandek”

Well dia bener sih, soalnya dari kemarin2 coba ngobrol sama ibu kos, temen2 kos, temen2 kampus atau sama orang di jalan kalo lagi belanja atau liat2 barang jualan pake bahasa spanyol plus bahasa tubuh. Walaupun kadang sering ngomong ga tepat, cuma mereka bisa mengerti konteks omongan gue. Contoh:
Ketika lagi di toko souvenir gue liat dompet & gue nanya soal warna lain dompet itu yg dia punya.
Gue bilang “Tú tiene otras colores?”. Itu sebenernya omongan gue salah. Mestinya gue ngomong “Tú tienes otros colores?”. Cuma si pedangang tetep bisa ngerti omongan gue & ngasih dompet2 dengan warna lainnya.

Tapi sebenernya di dalem hati ada yang ngeganjel sih kalo gue cuma sampe level “yang penting bisa ngomong spanyol”. Jadi gue suka risih sendiri gitu kalo ngerjain apa2 nanggung. Udah kepalang belajar bahasa Spanyol, walaupun belum expert, kalo nggak diseriusin banget kayak ngerasa nanggung gimana gitu. Ibaratnya kayak “kalo udah nyebur kenapa nggak sekalian basah aja”.

Cuma kayaknya susah buat gue untuk bisa bener2 “basah” di bahasa Spanyol sekarang. Karena di sini efektifny gue belajar di kampus cuma sekitar 3 bulan. Total gue di sini adalah 3,5 bulan. Well iya sih, gw ga bisa ngarep langsung jadi expert cuma dalam waktu 3,5bulan. Soalnya gue dateng ke sini NOL banget soal bahasa Spanyol. Gue ga bisa ujug2 langsung tralala jadi expert.

Tapi seenggaknya harapan gue abis kelar kelas di sini, minimal gue bisa ngerti dasar bahasa spanyol. Ngerti kalo orang ngomong spanyol & bisa ngomong spanyol dengan oke.

Gue mengibaratkan diri gue yang dateng ke kota dan negeri antah berantah ini sejak Agustus kemarin adalah ibarat gelas kosong. & gue udah mengisinya dengan air (ilmu bahasa spanyol) di sini. Walaupun sampe November besok mungkin gelas gue belum keiisi penuh, tapi seenggaknya gue udah punya isi di gelas gue itu. Tinggal gimana di Indo nanti gue berusaha sendiri ngisi gelas itu lagi biar penuh. Entah gue kursus lagi atau seriusin lagi dengan berbagai cara.

Soalnya gue pengen ilmu yang lagi gue pelajarin ini bisa ada manfaat positifnya, minimal buat diri gue sendiri dulu aja. Dan gue punya prinsip, kalo ngerjain apa2 nanggung, gimana mau punya manfaat/efek yang nyata??

Jadi intinya jangan nanggung2. Sekalian basah aja.

Dan sekarang udah jam 1 dini hari waktu Bogotá sedangkan gue besok ada kelas pagi & sekarang gue kangen banget sama cuwami gue.

****
Bogotá, 8 Okt’15

Gadis Ikrolilah

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s