Gagal Move On di Kolombia

IMAG3994

Beberapa hari kemarin nggak sengaja nemu artikel di Detik yang bilang kalau salah satu negara yang cocok dijadiin lokasi buat move on adalah Kolombia. Karena Kolombia katanya punya banyak stok cewek-cewek cantik dan cowok-cowok ganteng.

Kenyataannya sejak Agustus kemarin tinggal di Bogota Kolombia, gue cukup bisa membuktikan hal itu. Gue takjub karena gampang banget nemu cowok ganteng ala-ala Latin Amerika di sini. Yang bener-bener bikin gue nggak abis pikir adalah ketika gue merhatiin tukang bangunan yang benerin jalan di deket Plaza Bolivar, ada yang muda, ada juga yang keliatan agak udah berumur, dan mereka semua gantengnya nggak nyantai. Kesimpulannya: cowok ganteng sangat mudah ditemui di Bogota.

Abis baca artikel itu, gue jadi yang kayak senyum-senyum sendiri. Karena keinget dulu, niat utama gue ketika pertama kali apply beasiswa belajar bahasa Spanyol ke Kolombia ini adalah untuk MOVE ON!. Yeah it’s true.

Jadi ceritanya gue dapet kabar soal beasiswa ini pada pertengahan bulan Maret lalu. Pada saat itu gue lagi patah hati sama cowok, gue menyebutnya Leo. Ceritanya pada saat itu gue udah deket sama Leo sekitar satu tahun, cuma akhirnya gue sama Leo pisah.

Mulanya deket sama Leo pun aneh. Karena dia adalah temen satu kantor. Gue nggak kenal sampe akhir tahun 2013 dia Whatsapp dan ngajak kenalan duluan. Pada saat itu, gue masih punya tunangan dan berencana akan menikah. Gue nggak tertarik sama Leo jadinya gue jutekin.

Maret 2014, gue diambang putus sama si tunangan terdahulu itu.

Terus, gara-gara si Leo yang biasa liputan di lapangan sering jaga kantor dan kebetulan bilik kita sebelahan, dia juga sering mondar-mandir dan karena postur badan dia juga dia tinggi, jadi mau nggak mau gue jadi sering liat dia. Kelamaan liat dia jadi kepo dan tiba-tiba tertarik. Yang bikin gue tertarik adalah karena dia beda dari cowok-cowok lainnya. Dulu dia pernah pengen deketin, tapi gue jutekin. Terus dia di kantor kayak yang nggak pernah kenal gue.

Karena tertarik itu, gue mencoba follow twitter dia dan menyapa dia di whatsapp duluan. Gue amat sangat sadar kalo apa yang gue lakuin itu bodoh banget. Tapi itu jadi semacam pitu yang membuka jalur komunikasi antara gue sama Leo.

Dari situ mulai deket dan sering jalan. Lama-lama kita sama-sama tau kalau kita sama-sama suka. Tapi kita nggak pacaran.

Terus semakin deket sampe akhirnya deket banget. Di tengah jalan sempet berantem-renggang-menjauh-menjauh banget- tapi akhirnya deket lagi. Tapi waktu itu banyak hal banget yang mengganjal di hubungan gajebo itu. Karena walaupun deket, kita merasa “jauh”. Walaupun begitu, kita masih coba jalanin bareng.

Waktu itu yang bikin gue bertahan selain karena gue suka Leo, tapi juga karena gue kagum banget sama Leo. Dia tipe yang punya prinsip dan tegas. Yang bikin meleleh lagi adalah karena dia sangat care sama keluarganya dan sayang banget sama alm. ibunya.

Tapi karena gue pada saat itu masih kekanak-kanakan dan Leo masih sibuk sama urusannya sendiri,, kita sering banget berantem dan nggak cocok.

Sampe puncaknya banget Maret 2015 kemarin. Gue sama Leo akhirnya pisah jauuuuuuuhhhh banget. Jauhnya bukan karena pindah kantor. Kita masih di satu kantor yang sama. Cuma Leo punya pilihan untuk sama orang lain. Dan dia bilang, kalau dia punya rencana lebih serius sama orang lain di bulan September.

Terus ceritanya gue sangat patah hari di bulan Maret. Tiba-tiba ada kabar kalau Kedubes Kolombia buka kesempatan beasiswa 4 bulan di Kolombia. Waktu denger pengumuman itu gue amat sangat bersemangat buat apply. Karena gue merasa ini jalan gue buat MOVE ON dan gue berencana melakukan audisi cowok-cowok kece Kolombia. Karena waktu itu gue lagi patah hati dan sebel sama cowok Indonesia. Cetek banget emang pikiran gue saat itu. Tapi seenggaknya hal itu mendorong gue untuk bersungguh-sungguh buat apply beasiswa dan nyiapin semua persyaratan yang diperluin dengan sebaik-baiknya supaya keterima.

Gue masukin aplikasi ke Kedubes Kolombia awal April 2015. Saat gue mulai fokus mikirin beasiswa dan segudang kegiatan lainnya, akhir April 2015, Tuhan punya rencana lain buat gue.

Karena satu dan lain hal yang bukan merupakan ranah gue, Leo mengakhiri hubungannya sama si orang baru itu. Dia kemudian datang lagi. Gue sendiri walaupun sempat patah hati, masih menyimpan rasa yang sama sama si Leo. Jadi gue memutuskan untuk membuka hati lagi buat Leo.

Kata orang, sesuatu yang udah pergi terus dia balik lagi, keadaanya akan nggak akan sama lagi kaya dulu. Dan itu yang gue alami. Leo yang dateng nggak sama lagi kayak Leo yang dulu. Dia banyak berubah menjadi laki-laki yang jauh lebih dewasa. Sejak saat itu hubungan yang kita jalanin semakin serius dan semakin banyak kejujuran-kejujuran yang diungkapkan satu sama lain.

Satu hal yang belum balik pada saat itu adalah “kepercayaan”. Akhirnya yang gue minta saat kembali deket pada saat itu cuma satu hal, menikah.

Beberapa temen deket bilang gue eror. Karena after all this time, gue terlalu berani ambil resiko untuk deket lagi sama Leo dan lebih-lebih mengajukan syarat untuk menikah. Apalagi mengiingat umur gue yang masih 24 tahun dan masih punya banyak hal untuk dijalani. Terlebih lagi gue pernah punya pengalaman gagal menikah tahun lalu.

But I am not Aries for nothing. Gue yakin Leo adalah laki-laki yang baik dan dewasa. Dan kata hati gue sendiri nggak bisa boong kalau gue memang jatuh hati sama Leo, gue yakin Leo laki-laki yang tepat.

Akhirnya Leo pun menyanggupi syarat yang gue berikan. Awalnya kita punya rencana nikah Januari 2016. Kemudian dimajuin jadi Oktober 2015, akhirnya dimajuin lagi ke akhir Agustus 2015. Rencana itu udah fix awalnya.

Sampe pertengahan Juni gue dapet Email dari Kedubes Kolombia yang bilang kalau gue dapet beasiswa belajar bahasa Spanyol di Bogota mulai Pertengahan Agustus sampe Akhir November 2105. Pada saat dapet pengumuman itu, gue sama Leo yang masih yang hunting lokasi pernikahan.

Sempet semacam galau dan dilema beberapa saat waktu itu. Leo nggak memaksa gue memilih apapun. Dia serahin semua keputusannya ke gue. Dia cuma meminta agar gue nggak menyesal dengan keputusan apapun.

Akhirnya gue pun memutuskan untuk ambil beasiswa itu. Sedangkan terkait dengan rencana pernikahan, gue sama Leo pun sepakat untuk memajukan waktu pernikahan, yaitu di awal bulan Juli saat masih bulan Ramadhan.

Mungkin gue sama Leo bisa dibilang pasangan stress. Karena kita nikah di bulan Ramadhan. Lebih stres lagi karena kita merencanakan lamaran sampe pernikahan dalam waktu kurang dari 1 bulan.

Gue sama Leo merasa, keputusan yang kita ambil sama-sama itu bukan karena buru-buru. Tapi itu semua karena kita sudah sama-sama siap, sama-sama dewasa, dan sama-sama yakin. Dengan berbekal waktu satu tahun lebih terakhir untuk saling kenal dan berbekal niat yang baik, akhirnya gue sama Leo sama-sama Bismillah buat melangkah bareng.

Kita pun menikah di sore hari tanggal 6 Juli 2015. Pesta dan makan-makan dilakukan abis buka puasa. Nggak ada gedung mewah, foto prawedding, bunga-bunga, atau gaun mewah. Semuanya kita jalani dengan sederhana di rumah gue. Tapi justru di hari itu gue merasa bahagia banget. Karena gue menikah sama laki-laki yang gue cintai dan dia juga mencitai gue. Gue pun menikah dengan cara baik-baik, tanpa ada paksaan, tanpa membuat malu keluarga, dan dengan restu serta doa kedua orang tua.

Di saat itu gue jadi merasa besyukur, dengan semua pengalaman pahit-manis-asem-asin sama Leo, kita jadi sama-sama bisa jadi lebih dewasa dan bisa menghargai kehadiran satu sama lain. Pengalaman yang kita jalanin sama-sama membangun kita menjadi sosok yang lebih dewasa dan bijak dalam berpikir maupun bertindak.

Abis itu, gue berangkat ke Kolombia tanggal 8 Agustus 2015. Sempet khawatir hamil. Dua minggu sebelum berangkat gue pake test pack dan hasilnya negatif. Rencananya sebelum berangkat, gue mau ke dokter buat make sure lagi, cuma karena sama-sama sibuk, jadi nggak sempet.

Singkatnya, gue sampe Kolombia tanggal 10 dan seminggu setelah itu gue merasa aneh, karena belum juga datang bulan. Padahal biasanya gue datang bulan sekitar tanggal 8. Akhirnya Leo yang udah jadi cuwami gue merasa khawatir dan nyuruh nyari test pack di apotek. Karena belum bisa bahasa Spanyol, gue minta tolong temen Kolombia buat nemenin beli test pack. Gue beli sekaligus dua. Daannnnn… abis gue tes pertama, hasilnya positif. Gue kaget pake banget. Gue masih nggak percaya dan gue tes lagi dua hari berikutnya, hasilnya positif juga.

Buat make sure akhirnya akhir Agustus gue ke dokter kandungan di temenenin temen Kolombia. Gue pun tes USG gitu dengan alat yang dimasukin ke dalem perut gue, hasilnya ketauan emang udah ada baby di situ. Masih keciiiiiiill banget dia.

Abis tes darah dan segala macem, akhirnya dokter bilang baby dan gue sehat dan normal.

Gue nggak bisa menggambarkan gimana bahagianya gue ketika tau di badan gue ada seseorang yang juga hidup bareng gue.

Dannn… akhirnya niat awal gue ikut beasiswa ini buat MOVE ON jadi gagal total. Justru gue dateng ke Kolombia dengan keadaan yang jauh berbeda dan di luar dugaan gue sebelumnya.

Dulu gue kira saat di Kolombia gua akan ngegaul ke sana kemari sambil hunting cowok-cowok kece latin. Kenyataannya sekarang, walaupun gue masih tetep jalan kesana kemari, tapi gue jalannya nggak sendiri, tapi berdua sama si baby. Dan walaupun cowok-cowok sini gantengnya pada nggak nyantai, gue nggak tau kenapa nggak tertarik sama mereka. Pikiran sama hati gue selalu balik ke si cuwami yang di Indo.

Well, yang jelas gue amat sangat bersyukur saat ini dengan apa yang gue alami dan gue jalani. It feels like pengen buru-buru akhir November buat kumpul bareng cuwami lagi dan makan ketupat sayur *ngidam.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s